Wednesday, June 17, 2009

Bilalah ada belia dari Ranau dapat jadi macam Ronaldo ...

Mungkin ada peminat MUFC bengang dengan keputusan yang dibuat oleh Alex Furgeson, Manager MUFC jual pemain utamanya Ronaldo kepada Real Madrid. Puhhh!! hargapun boleh tahan juga, lumayan dan paling mahal pemain setakat ini. Itulah keserian dalam dunia industri bola sepak, industri yang memberi pulangan pelaburan yang lumayan jika program yang dirangka secara sistematik dibuat sebaik-baiknya.

Rasa-rasa bilalah ada wakil belia dari Ranau dapat mencapai tahap seperti ini, kalau dilihat ramai juga belia kita mencapai tahap status district dan jugak state player bukan estate player. Namun selepas itu, entah ke mana sudah arahnya. Balik kampung, tidak ada apa-apa yang boleh dibanggakan. Adakah hal ini berkaitan dengan cara pengurusan Bola Sepak Ranau atau Negeri yang kurang cekap atau terlepas pandang? Sumbangan pihak-pihak tertentu jugak amat diperlukan dalam merancakkan bola sepak di Ranau.

Secara umumnya, bila masuk di pelusok kampung, kita dapat lihat ramai belia memang mempunyai bakat-bakat yang boleh digilap dan ditonjolkan. Tapi kenapa tiada program yang disediakan untuk membimbing dan memantapkan lagi bakat mereka untuk kita hasil produk pemain bola sepak dari Ranau. Harap pegawai SAFA Ranau dapat rangka program tertentu untuk ini, dari segi aspek pembangunan, kejurulatihan, pengurusan dan prasarana sukan bola sepak.

Melalui pengamatan saya dengan kenalan-kenalan dari luar Ranau, jika ada pertandingan seperti Bola Sepak Terbuka Ranau diadakan, sudah pasti ramai pasukan akan datang untuk turut serta dalam pertandingan ini, mereka mengatakan bahawa bola sepak di Ranau ada prestijnya kerana manager-manager pasukan berani mengeluarkan peruntukan besar untuk membawa pemain import yang terdiri dari State player mahupun reserve league player sehinggakan nama Ranau gah disebut orang. Boleh tahan jugak. Ini dapat menarik minat belia kita untuk bersaing dengan pemain-pemain yang berpengalaman. Apapun, jangan pulak manager kita ini terlupa untuk menyerapkan beberapa pemain tempatan dalam pasukan masing-masing. bagi ruang belia kita beraksi bersama pasukan dream team masing-masing.

Umumnya, kita berharap akan ada suatu hari nanti program yang dapat membawa halatuju bakat-bakat belia bola sepak kita yang boleh digilap untuk membawa cabaran pasukan Malaysia ke peringkat yang lebih baik lagi. Iutlah harapan kita. Tapi, disiplin dan komitmen perlu ada jika tidak "sio no" setakat jaguh kampung aja akhirnya.

3 comments:

  1. Apa komen anda tentang topik pembangunan bola sepak di Ranau?

    ReplyDelete
  2. kalau pihak berwajib telus dalam memilih pemain, sudah lama kita punya pemain bola seperti Ronaldo, dll tapi kalau sikap hanya dari kalangan sendiri saja yang dipilih...memang susah..

    Ba,bagus adakan friendly match dengan Pemuda P.168 Kota Marudu.

    ReplyDelete
  3. Nong, perkara ini perlu dielakkan agar pemilihan yang telus menghasilkan produk pemain yang boleh diketengahkan.

    Bagus juga cadangan friendly match. Kita cuba usahakan bila tiba masa yang sesuai.

    ReplyDelete